MaJbMGB9NqNcMaBbMWJ6NWN5NncsynIkynwbzD1c

Cukup 2 Ayat untuk Segudang Inspirasi⁣

BLANTERLANDINGv101
7425642317624470382

Cukup 2 Ayat untuk Segudang Inspirasi⁣

Minggu, 27 September 2020



⁣Ramadan kali ini meski dalam kondisi wabah namun ada sesuatu yang patut kita syukuri. Allah menghadirkan bulan mulia dengan 5 hari Jumat.

Ada banyak keistimewaan di hari tersebut. Salah satunya yaitu perlindungan Allah jika membaca Surat Al Kahfi. ⁣

Namun adalah surat cinta yang Allah kirimkan itu membawa inspirasi bagi kita? Atau jangan-jangan kita hanya sekedar membaca tanpa mengambil pelajaran sama sekali? ⁣

Padahal didalamnya ada begitu banyak pelajaran berharga. Jika di-ilmu-i maka bahkan dua ayat saja sudah akan banyak inspirasi bertebaran.⁣

Mari menengok, dua ayat tersebut yaitu ayat 80 dan 81 tentang Nabi Khidir yang menjelaskan alasannya membunuh seorang anak muda. ⁣

Ayat 80 menyebutkan tentang orang tuanya adalah mukmin yang karena kecintaannya pada sang anak bisa terdorong pada ṭugyānaw (kesesatan, melampaui batas) dan kufrā (ingkar) ⁣

Sedang di ayat 81 bicara ganti yang diharapkan akan diberikan oleh Allah yaitu anak yang khairam min-hu zakātaw (yang lebih baik kesuciannya) dan aqraba ruḥmā (lebih dalam kasih sayangnya)⁣

Dalama penjelasannya, Ustadz Budi Ashari menyuruh untuk memperhatikan 2 kata yang saling berlawanan di dua ayat tersebut. ⁣

Kesucian berlawanan dengan melampaui batas. Artinya jika anak suci maka dia tidak akan melakukan dan mengucapkan hal-hal yang melampaui batas. Kenapa banyak anak melampaui batas? Karena jiwanya tidak suci. Makan, tidur, main, bicara semua melampaui batas. ⁣

Bagaimana caranya agar suci? Pastikan sumber yang masuk dalam tubuh anak 100 % halal.⁣

Sedangkan kasih sayang lawannya ingkar. Ada anak-anak yang mudah sekali mengingkari nikmat baik dari Allah maupun dari orang tuanya. Cirinya anak sering protes meski untuk hal-hal remeh. Di kasi tas, baju atau sepatu adaaaa saja yang dikeluhkan. Disediakan makanan, rasanya beda sedikit atau ada yang kurang langsung protes. ⁣

Ini faktornya karena sang anak sangat mudah meremehkan nikmat dari Allah. Dengan kasih sayang dalam diri anak membuat dia tidak akan mengingkari kebaikan dan jasa orang tuanya. ⁣

Maka, agar anak tidak mudah mengingkari, anak itu harus didik sampai hatinya memiliki kasih sayang yang luar bisa.

Caranya? Ikuti petunjuk Nabi “lihatlah yang dibawah dalam urusan dunia. jangan lihat yang diatas kalian. Yang demikian itu akan membuat kalian tidak mudah meremehkan nikmat dari Allah."

Berbagai musibah yang menimpa kaum muslimin, jadikan itu sebagai momentum untuk mendidik ruḥmā dalam diri anak kita. Ajak dia peduli jika ada saudaranya terluka ditempat jauh.

Buatkan program dirumah. Beritakan tentang nasib kaum muslimin yang tengah ditimpa kesusahan. Lakukan apa yang bisa dilakukan. Ajak anak untuk infaq pakai uang jajannya.

"Gerak kesholihan menjadi pemandangan terindah untuk anak-anak"

Tentang melatih anak, ada satu pesan membekas dari Ayah saya, "jika nanti kalian punya anak. Seringlah ajak ke tempat-tempat kumuh agar ia mensyukuri apa yang ia miliki. Ajak ke rumah sakit agar ia mensyukuri kesehatannya. Ajak ke panti asuhan agar ia mensyukuri masih punya orang tua".

*Pembahasan ayat disarikan dari ceramah Ustadz Budi Ashari

BLANTERLANDINGv101

Formulir Kontak Whatsapp×
Data Anda
Data Lainnya
Kirim Sekarang