Sebuah tempat menarikan aksara. Blog link

Table of Content

Corona VS HIV

H : eh, pendatang baru, kok lu tiba-tiba viral sih? padahal kan gue yang duluan eksis.

C : sirik aja lu. elu sih mainnya kelamaan. Nunggu 5 sampe 8 tahun baru kelihatan. Liat gue, sekali kena dah bisa kedeteksi.

H : iya juga ya. Etapi kan kalau lu kedeteksi tetap ada harapan sembuh. Lah gue, sekali kena, gak bisa ilang. Belum lagi kalau gue dah disitu teman-teman gue bisa datang semua. Kanker ini itu lah, tumor ini itulah, pokoknya segala penyakit pada PDKT soalnya imunnya dah gue abisin. 

C : Hmmm iya juga sih. Berarti hebatan elu ya??? Eh tapi tetap aja gue lebih hebat. Sekali gue datang semua pada tutup. Sekolahan, kantor-kantor, bahkan ampe se negara-negaranya. Pokoknya segala tempat yang dicurigai bakal ada gue ditutup. Lah tempat elu berkembang biak malah dibuka lebar-lebar. Tuh lokalisasi dimana-mana, diskotik udah kaya jamur musim hujan, berarti emang lu dianggap cemen bro. 

H : iya juga yaaa. padahal gara-gara gue, tiap tahun anggaran miliaran habis tapi tu tempat-tempat tetap aja dibiarin. Satu lagi yang bikin gue bingung. Pas ada lu, orang salaman aja dilarang, dibatasi. Dan semua orang pada taat. Lah gue, kan gue nularnya lewat hubungan yang lebih ekstrim tapi katanya gak pa-pa. Hak Asasi. Padahal Tuhan kita dah dari jauh-jauh hari nyuruh jauhin Zina. Ini yg bodoh siapa ya???

2 komentar

  1. Mantap. Benar 👍👍🙌
  2. Makasih adikzz 😍😍