MaJbMGB9NqNcMaBbMWJ6NWN5NncsynIkynwbzD1c

Corona VS HIV part III

BLANTERLANDINGv101
7425642317624470382

Corona VS HIV part III

Senin, 16 Maret 2020
H : Eh, kok lo masih ada sih? Kan katanya dah mau pergi.

C : Sorry bro, gue masih belum bisa pergi. Tapi in syaa allah secepatnya gue bakal hengkang. Yang penting orang-orang gak egois. Kan udah ada tuh keputusan lockdown. Kerja dari rumah, sekolah dari rumah, dan ibadah di rumah. Ikuti dulu deh semua langkah-langkah pencegahan. Jangan karena merasa baik-baik aja trus tetap kumpul-kumpul, berwisata, kan gak da yang tau gue bisa nempel ke mereka pas lagi dimana. 

H : Ok..ok.. semoga manusia-manusia itu bisa ngerti. Selama lock down dan gak kemana-mana itu harusnya mereka tetap ngisi dengan kegiatan positif misal ibadah dirajinin, bacaan buku dibanyakin, kalau megang hp nyari info-info bermanfaat atau nonton ceramah.  Jangan cuma MATI (makan tidur, makan tidur)

C : Nah ntu. Pinter. Etapi gue masih boleh nanya-nanya nggak? Itung-itung nambah ilmu sebelum hengkang.

H : Emang lu mau nanya apa?

C : Gini, kalau dari cerita-cerita lu kemarin nih, gue jadi menyimpulkan kalau yang lu tinggali tu manusia-manusia bejat ya?

H : Hush..sok tau lu. Makanya simak baik-baik apa yang gue sampein. Kemarin kan gue dah bilang, sekarang tu trennya gue banyak hinggap ditubuh ibu-ibu rumah tangga yang dapat transferan dari suami. 

C : Oh iya-iya. I get your point. Berarti ini suaminya dong yang bejat?

H : Susah buat ngomongnya gimana. Coba deh lu dengarin cerita gue. Ada nih ya, laki-laki yang dapat tugas kantor atau tugas apalah gitu ke Propinsi atau ke Ibukota. Trus pas disana teman-temannya ngajakin ke tempat gituan. Tapi dia nih sebelumnya gak pernah ke tempat gituan. Karena dibujuk terus, dia mau. Mikirnya jalan-jalan doang deh, gak bakal sampai gituan. Ternyata, ampe sana ditawarin minuman. Disuruh nyobain, kalau nolak dibilang cemen. Eh, dianya bablas. Karena gak biasa, dia mabok trus lu tau dah kalau dah mabok, dah nggak sadar tuh ngapain aja. Tau-tau dah ngelakuin yang gak benar. Pulangnya dia nyesal banget tapi mikirnya ah, sekali doang. Ternyata sekali itu dia udah ketular. Tapi dia gak sadar. Pulang-pulang ketemu istrinya, istrinya ikutan ketular juga.

C : Ya Allah. Kok seram ya? Itu tuh makanya kita disuruh nyari teman yang bisa bawa ke jalan yang benar. Dan tempat gituan mending jauh-jauh deh. Gak usah coba-coba.  Dan seperti yang lu bilang kemarin, pemerintah seharusnya bisa lebih tegas buat nutup tempat ginian. 

H : 100 buat lu. Ada juga sih yang emang orangnya bejat. Suka main ke tempat gituan. Katanya dia main aman karena make ko*d*m. Hadeuh... dia gak tau aja tu balon angka perlindungannya rendah banget. Dah banyak tuh penelitiannya. Gue kadang nyumpahin orang ginian biar mati aja sekalian. Yang kasian tuh kalau istrinya dirumah udah ngerawat anak-anaknya baik-baik, ngelakuin tugas-tugas sebagai istri, eh suaminya balas dengan bawain virus. Sumpah ini tuh miris banget.

C : Hadeeehh.. orang kaya gitu mah mending ditenggelamin aja di sungai Amazon. Lumayan lah buat ransum ikan piranha. Trus yang kemarin lu bilang stigma-stigma itu apaan? Gue masih belum ngerti.

H : kayaknya tingkat kekepoan lu tinggi juga ya. Ok. Gue jawab deh masalah stigma itu. Misal nih ya ada orang dah ketauan kena HIV atau disebut ODHA (Orang Dengan HIV AIDS). Hidupnya kan tuh hancur banget. Dia butuh dikuatin, ditemani, disemangatin. Eh, tiba-tiba ada yang ngatain dia manusia gak benar. Padahal dia mungkin udah tobat atau yang tadi dapat transferan. Trus dia dikucilin dari pergaulan karena takut ketular. Kalau yang gak kuat, udah bunuh diri dah. Alhamdulillah banyak banget yang masih bisa SURVIVE. Gue SALUT ama mereka. Ada juga nih anak-anak kecil yang gak paham apa-apa tapi orang tuanya ketahuan HIV. Di sekolahnya orang tua murid pada protes. Minta mereka dikeluarin, teman-temannya disuruh jauh-jauh dari mereka. Bayangin deh perasaan tuh anak-anak. Sekecil itu dah harus nanggung beban psikologis kaya gitu. Kan nyesek ya.

C :  Kasian banget ya. Jadi harusnya gimana?

H : Gini, gue tuh gak nular lewat sentuhan, keringat, air mata, dan air liur. Juga gigitan nyamuk. Jadi, sebenarnya gak perlu parno-parno amat. Kalau Cuma hidup serumah atau merawat penderita, in syaa allah gak akan kena. Yang penting lakukan langkah-langkah pencegahan atau yang dikenal dengan ABCDE.

C : Apaan ABCDE? Kaya orang mau belajar membaca aja. 

H :  A itu Abstinence : hindari media penularan. Yang utama jangan seks bebas dan narkoba. B itu Be Faithful : setia pada pasangan, jauh-jauh deh acara “jajan” diluar. C : C*nd*m. Ini dipake kalau misal pasangan ketahuan ketular. D : drug. Konsumsi obat ARV untuk menahan laju perkembangan virus. E : education. Pengetahuan yang baik seharusnya bisa mencegah orang untuk lebih care ama dirinya. 

C : ooohh gitu. By the way lu masih punya cerita lain lagi gak?

H : hmmmm...apa ya? Oh gue ingat. Ada juga nih yang ketularnya pas dia nikah. Misal nih cewek cowok udah kenal 2 tahun. Anggaplah mereka teman sekantor. Trus mutusin buat nikah. Dua-duanya kelihatan sehat-sehat gak ada apa-apa. Ternyata, sebelum mereka kenal itu, salah satunya pernah make narkoba suntik atau berzina dan dia ketular. Nah, pas nikah ini gak sadar tuh  nularin ke pasangannya. 

C : iya ya. Kan lu hidupnya bisa ampe 5 tahunan tanpa gejala. 

H : bagus lu ingat apa yang gue jelasin kemarin. Makanya di negara-negara seperti Bahrain, Guinea, Etiopia, Republik Kongo dan Saudi Arabia wajibin tes HIV sebelum nikah. Ada juga yang inisiatif rumah ibadah buat nyuruh tes pasangan yang mau nikah. Misal di gereja-gereja yang di Afrika. Trus mesjid-mesjid di Asia Timur dan Asia Tengah. Menurut gue ini efektif banget buat nyegah penularan. Apalagi kalau liat presentasi penderita terbanyak tuh di usia-usia produktif. Ya sekitaran umur 20 sampai 40 tahunan gitu. 

C : kalo d sini emang belum ada tes buat orang mau nikah?

H : Alhamdulillah udah ada wacana buat diadain. Kalau gak salah di Bogor dan beberapa daerah lain, pemerintahnya udah wajibin. Semoga bisa segera terealisasi secara nasional.

C : Aamiin yaa robbal alamin. 
BLANTERLANDINGv101

Formulir Kontak Whatsapp×
Data Anda
Data Lainnya
Kirim Sekarang